Bitmap adalah: Pengertian, Fungsi, Contoh dan Perbedaannya

admin

Apakah Kamu suka mendesain? atau suka hal-hal dunia digital printing?Mungkin menjadi seorang desainer grafis adalah tujuan karir utama Kamu. Dalam hal ini, frasa “bitmap” adalah salah satu yang harus Kamu kenal segera. Kamu akan dapat membuat lebih efektif jika Kamu terbiasa dengan nuansa.

Mungkin bagi kebanyakan orang, setiap gambar yang mereka lihat tampak sama. Gambar, di sisi lain, dapat dibagi menjadi dua kategori dalam bidang desain grafis, dan kategori ini ditentukan oleh model dan jenis gambar. Bitmap dan vektor adalah dua kategori yang membentuk jenis gambar itu sendiri.

Vektor adalah gambar yang dibangun dari beberapa titik dan garis (poligon). Selama proses pembuatan, jenis kombinasi gambar khusus ini memerlukan penerapan rumus matematika khusus. Setiap aliran Vektor yang diperlukan untuk membangun bentuk yang diperlukan dapat dengan mudah diintegrasikan bersama dengan properti yang ditentukan. Vektor juga memiliki kemampuan untuk menghilangkan fitur seperti ketebalan garis, warna, isi, dan node, antara lain.

Selain itu, Kamu memiliki kemampuan untuk memilih dengan tepat tujuan apa yang dilayani bitmap. Tidak ada alasan untuk berlama-lama lagi. Yuk, simak penjelasan yang saya berikan di bawah ini.

Jadi, mari kita bicara tentangnya, oke? Simak penjelasan lengkap berikut ini, yang mencakup kutipan-kutipan dari berbagai sumber, dengan tujuan untuk lebih memahami konsepnya.

Bitmap Pixel Background
Bitmap Pixel Background (Image by starline on Freepik)

Apa Itu Bitmap?

Pelajari definisinya terlebih dahulu sebelum menggali lebih dalam, lalu kita akan mulai. Saat kita mulai dengan istilah teknologi, pengertian bitmap adalah jenis gambar digital. Untuk menjelaskannya, gambar digital ini terdiri dari kotak-kotak kecil yang disebut piksel.

Selain ukurannya yang kecil, piksel hanya dapat menyimpan satu warna. Jumlah piksel yang membentuk satu gambar bitmap sangat tinggi. Mereka telah diatur dalam satu baris sesuai dengan warna mereka yang berbeda. Ini adalah komponen yang membentuk gambar di akhir.

Apakah arti dari istilah desain grafis ini masih belum jelas bagi Kamu? Cobalah untuk membuka gambar apa pun yang Kamu temukan di internet. Setelah itu, usahakan untuk memperbesar gambar sampai rata dengan margin. Kamu akan melihat bahwa gambar telah rusak atau kualitasnya menurun.

Pecahan tampaknya ditulis dalam bentuk kotak kecil, bukan? Kotak kecil ini mencontohkan apa yang kita maksud ketika kita berbicara tentang piksel. Setiap piksel disejajarkan dengan warnanya sendiri dalam urutan yang benar.

Pada akhirnya, mereka berkumpul untuk membuat keseluruhan gambar. Menurut Lifewire, piksel tidak hanya mencakup informasi tentang warna tetapi juga informasi tentang lokasinya. Di mana tepatnya Kamu dapat menemukan kotak di gambar ini? Berapakah dimensi kotak tersebut? Saat Kamu memperbesar gambar bitmap, ukuran piksel individual juga akan bertambah.

Karena itu, beberapa foto tampak terdistorsi saat tingkat zoom dinaikkan. Hal ini berlaku jika dilihat dari perspektif yang berlawanan juga. Saat Kamu memperkecil gambar bitmap, ukuran piksel gambar juga akan semakin kecil. Sebagai representasi digital, secara alami memunculkan format dokumennya sendiri. “.bmp” adalah format dokumen bitmap sebelum pemrosesan dilakukan.

Gambar Bitmap memiliki ciri-ciri tertentu, seperti:

Dalam bukunya Media Animasi Digital Berbasis Hots (2020:25), Dr. Asrul Huda, S.Kom dkk. menjelaskan daftar fitur gambar Bitmap sebagai berikut:

  1. Gambar jenis ini terdiri dari beberapa piksel yang semuanya memiliki warna yang sama.
  2. Gradasi warna pada grafis lebih realistis dan serbaguna.
  3. Lebih substansial daripada grafis vektor dalam hal ukuran file.
  4. Gambar akan menjadi rusak jika Kamu memperbesar gambar.
  5. Kualitas gambar akan meningkat dengan meningkatnya resolusi.
  6. Tidak butuh waktu lama untuk menampilkan gambar di layar monitor.

Contoh Bitmap

Format file GIF, JPEG, PNG, TIFF, XBM, BMP, dan PCX adalah contoh gambar bitmap yang biasa digunakan pada kamera digital, ponsel, dan aplikasi web lainnya. Selain itu, contoh gambar bitmap termasuk yang digunakan sebagai latar belakang komputer, sebagai output printer, sebagai gambar yang dipindai, sebagai ikon untuk folder Windows, dan sebagainya.

Sifat gambarnya sedemikian rupa sehingga resolusinya bergantung pada faktor lain; ini berarti bahwa resolusi gambar dapat mengubah kualitas gambar. Jika resolusinya rendah, titik-titik yang membentuk pola gambar akan lebih terlihat, dan akibatnya kualitas gambar akan menurun.

Di sisi lain, jika resolusinya cukup besar, titik-titik individu yang membentuk pola yang membentuk gambar tidak akan terlihat sama sekali, yang akan menghasilkan gambar yang superior.

JPEG

Bentuk normal tanpa zoom

Souvenir Tumbler File JPG
Souvenir Tumbler File JPG (Image by Xvect intern on Freepik)

Bentuk setelah di-zoom maksimal

Souvenir Tumbler File JPG Zoom
Souvenir Tumbler File JPG Zoom Maksimal

PNG

Bentuk normal tanpa zoom

Bentuk setelah di-zoom maksimal

Kamu dapat mengamati dari contoh gambar di atas bahwa gambar bitmap menjadi “rusak” ketika tingkat zoom tercapai. Ini terjadi secara alami karena bitmap terdiri dari piksel yang juga akan bertambah besar ketika gambar diperbesar.

Kapan Bitmap Digunakan?

Sekarang setelah Kamu mengetahui apa itu bitmap, mari kita bicara tentang bagaimana supaya dapat digunakan/ berfungsi. Berikut ringkasannya beberapa fungsinya:

Membuat grafis realistis

Produksi gambar realistis adalah aplikasi awal bitmap sebagai format grafis. Alasannya karena bitmap mampu menampilkan nuansa warna yang sudah ada. Perlu diingat bahwa hanya ada satu warna yang disimpan di setiap piksel. Semuanya, mulai dari gradasi, bayangan, dan lain-lain, bisa ditampilkan dengan menarik.

Gambar detail yang mudah diedit

Apakah Kamu ingin gambar bulu menjadi lebih lembut? Mungkinkah menambahkan bayangan membuat foto Kamu lebih indah? Dengannya, semua itu mudah dilakukan. Wajar saja, Kamu tetap membutuhkan berbagai program desain grafis untuk membuatnya.

Dokumen foto digital

Pada dasarnya, gambar digital mengambil format bitmap. Coba gunakan HP untuk mengambil potret apa pun, lalu perluas fotonya. Ada banyak kotak di sana. Ini juga berlaku untuk gambar yang diambil dengan kamera.

Sebuah situs web dari bisnis internet atau portal berita biasanya membutuhkan sejumlah besar foto. Gambar-gambar ini harus menggunakan gambar berkualitas tinggi, tetapi pikselnya harus lebih sedikit.

Format ini biasanya dipilih oleh tim desain karena terlihat memiliki tampilan yang menarik di layar digital, meskipun memiliki resolusi yang lebih rendah daripada opsi lainnya. Resolusi yang sering digunakan adalah sekitar 300 dpi, tetapi angka ini dapat diubah tergantung pada kebutuhan.

Format Bitmap
Format Bitmap (Photo by fauxels on pexels)

Perbedaan Bitmap dan Vektor

Seperti yang baru saja disebutkan, tim visual sering bekerja dalam salah satu dari dua format, yaitu bitmap atau vektor, sambil mengembangkan desain baru. Lalu, apa sebenarnya yang membedakan keduanya satu sama lain? Perbedaannya mungkin terletak di piksel dengan sangat mudah. File yang menyimpan gambar menggunakan piksel sebagai komponen dasarnya disebut bitmap.

Sebaliknya, file yang disimpan dalam format vektor tidak menyertakan piksel apa pun, melainkan terdiri dari kumpulan garis yang, setelah dibuat sebelumnya dari perhitungan matematis, membentuk gambar. Kemampuan editor adalah faktor lain yang menentukan apakah suatu file adalah bitmap atau vektor.

Dalam kebanyakan kasus, Adobe Illustrator atau program grafis lain dengan kemampuan yang sebanding dapat digunakan untuk mengedit vektor. Sementara bitmap biasanya dimodifikasi menggunakan program seperti Adobe Photoshop dan program lain yang serupa, format ini juga dapat diedit secara manual. Membuat file bitmap dari awal atau mengonversinya ke format vektor juga akan menjadi tantangan.

Di sisi lain, mengubah gambar vektor menjadi file bitmap adalah proses yang cukup sederhana. Pembuatan gambar logo, gambar kartu, animasi, dan jenis media lainnya biasanya lebih banyak menggunakan grafis vektor daripada jenis lainnya. Bitmap, di sisi lain, biasanya dicadangkan untuk gambar yang memiliki transisi warna yang halus, seperti foto.

Kelebihan dan Kekurangan Bitmap

Kamu harus mengetahui kelebihan dan kekurangan bitmap sebelum mencoba membuat gambar menggunakan file bitmap sebagai dasarnya. Berikut ulasannya:

Kelebihan Bitmap

Grafis yang disimpan dalam format bitmap dapat dibuka di hampir semua platform, termasuk ponsel dan PC desktop. Desain grafis menggunakan format ini juga sangat berguna untuk tugas-tugas yang berkaitan dengan pemasaran digital, seperti pembuatan situs web dan pembuatan iklan promosi di media sosial.

Warna yang ditampilkan oleh gambar yang disimpan dalam format bitmap adalah warna alam yang sebenarnya. Ini karenanya menyimpan sejumlah besar informasi warna, yang merupakan informasi yang sangat membantu untuk file foto.

Format Gambar Bitmap

Saat gambar dibesar-besarkan, kemungkinan besar akan mengalami pikselisasi, yang merupakan salah satu keterbatasan format bitmap. Ini saja sudah cukup untuk membuat Kamu mempertanyakan semua yang Kamu ketahui tentang menentukan ukuran gambar.

Gambar akan menjadi pixelated dan tidak jelas jika ukurannya diperkecil ke nilai yang lebih kecil. Meskipun ukuran file grafis bitmap lebih besar dari grafis vektor, kualitas gambar yang disimpan dalam format bitmap sering dianggap lebih rendah daripada gambar vektor.

Rekomendasi software berbasis bitmap

Kamu perlu menggunakan program atau perangkat lunak untuk mengubah gambar bitmap. Berikut ini adalah beberapa panduan untuk perangkat lunak/ aplikasi yang menggunakan bitmap:

Software Editing Bitmap
Software Editing Bitmap (Photo by Caio on Pexels)

Adobe Photoshop

Salah satu program aplikasi grafis berbasis Bitmap adalah Adobe Photoshop. Pengeditan foto dan gambar lainnya adalah tujuan umum untuk perangkat lunak yang dikenal sebagai Adobe Photoshop. Ketika datang untuk memproses foto yang didasarkan pada bitmap, perangkat lunak ini sangat direkomendasikan. Perangkat lunak ini dapat menyimpan file dalam berbagai format, beberapa di antaranya adalah JPG, PNG, JPEG, dan JPE.

Corel Photo-Paint

Perusahaan Corel juga menciptakan perangkat lunak ini, yang dapat menangani gambar yang didasarkan pada bitmap. Karena menawarkan banyak efek yang sebanding dengan yang tersedia di Adobe Photoshop, Corel Photo-Paint adalah pilihan populer di kalangan fotografer untuk mengedit foto mereka.

Microsoft Paint

Perangkat lunak ini adalah perangkat lunak yang sudah diinstal sebelumnya dengan program Microsoft. Ini memiliki tampilan yang sangat sederhana, sehingga mudah untuk memahami cara menggunakannya untuk mengubah foto.

PaintShop Pro

Perangkat lunak ini adalah aplikasi pemrosesan gambar yang dapat digunakan untuk keperluan mengedit foto dan melakukan jenis pemrosesan desain lainnya. PaintShop Pro, yang merupakan perangkat lunak yang dikembangkan oleh Corel, mencakup teknologi koreksi gambar yang kuat dan sempurna yang dikenal sebagai Athentech Imaging. Kamu bisa mendapatkan PaintShop Pro di sini.

GIMP

GIMP adalah perangkat lunak pengedit foto yang menawarkan berbagai fungsi yang mudah dioperasikan. Perangkat lunak ini adalah open source, yang berarti bahwa kode sumber dapat dimodifikasi dan siapa saja dapat menggunakannya secara gratis.

Kesimpulan

Kamu harus berpikir hati-hati tentang apakah Kamu ingin membangun sesuatu dengan bitmap atau grafis vektor dan menggunakan fakta yang baru saja Kamu pelajari tentangnya untuk memandu keputusan Kamu.

Tim grafis di organisasi Kamu akan lebih mampu berkonsentrasi pada pengembangan gambar untuk tujuan promosi dan penggunaan lain jika mereka mengetahui arti istilah bitmap dan perbedaan antara bitmap dan vektor.

Nah dengan semakin banyak pengetahuan mu tentang dunia desain dan percetakan diharapkan kemampuan desainmu juga meningkat. Desain gambar juga dibutuhkan saat akan membuat souvenir kantor. Kalau kamu nggak mau ribet dengan desain tapi tetap mau membuat souvenir secara custom silahkan hubungi admin customer service kami. Tim kami akan membantu kamu.

Leave a Comment

eight − four =