Warna RGB Dan CMYK: Pahami Perbedaan, Fungsi & Contohnya.

admin

Kamu tidak punya pilihan selain mencoba berbagai skema warna jika Kamu ingin menjadi seorang desainer. Perkembangan gambar, logo, poster, dan banyak jenis media visual lainnya semuanya mendapat manfaat besar dari penerapan warna yang strategis, yang penting dalam berbagai keadaan yang berbeda. Untuk membuatnya lebih ringkas, warna penting berkaitan dengan desain, dan digital printing (percetakan).

Saat memutuskan skema warna akhir, desainer biasanya menggunakan model warna seperti RGB dan CMYK. Masing-masing dari mereka mememiliki tujuan yang unik.

Di bidang desain, ruang warna, format, atau model seperti RGB dan CMYK sering digunakan oleh para profesional. Memiliki perbedaan ini dengan jelas dalam pikiran Kamu sangat penting setiap kali Kamu membaca sesuatu, apakah itu buku, artikel surat kabar, situs web, atau majalah digital. Untuk mencapai shade yang sesuai, informasi ini harus diketahui dengan baik oleh siapa saja yang bekerja di bidang desain atau yang berhubungan dengan industri percetakan.

warna rgb dan cmyk
rgb cmyk (Image by snowing on Freepik)

Memahami Warna RGB Dan CMYK

CMYK dan RGB adalah dua ruang warna yang paling sering digunakan dalam bidang desain grafis. Apakah Anda memiliki pemahaman dasar tentang perbedaan antara RGB dan CMYK ?

Ada sejumlah perbedaan signifikan di antara keduanya. Saat menggunakan salah satu dari opsi ini, Kamu harus mengingat perbedaan ini.

Akibatnya, memahami RGB dan CMYK bukanlah sesuatu yang eksklusif bagi seniman grafis dan percetakan. Setiap orang yang bekerja di bidang desain grafis pasti sudah tidak asing lagi dengan informasi ini.

Penasaran apa saja perbedaan keduanya? Yuk, simak penjelasan Kami tentang definisi RGB dan CMYK

Cobalah memahami perbedaan yang ada di antara keduanya. Di sini, izinkan kami untuk menunjukkan apa yang sebenarnya RGB dan CMYK.

Di bidang desain, ruang warna, format, atau model seperti RGB dan CMYK sering digunakan oleh para profesional. Miliki perbedaan ini dengan jelas dalam pikiran Kamu sangat penting setiap kali Kamu membaca sesuatu, apakah itu buku, artikel surat kabar, situs web, atau majalah digital. Untuk mencapai shade yang sesuai, informasi ini harus diketahui dengan baik oleh siapa saja yang bekerja di bidang desain atau yang berhubungan dengan industri percetakan.

Apa itu RGB?

Secara umum, tampilan elektronik seperti yang ditemukan di komputer, ponsel, dan televisi menggunakan ruang warna berdasarkan model warna RGB (Merah, Hijau, Biru). Ruang warna RGB melibatkan penggunaan cahaya merah, hijau, dan biru untuk menghasilkan gambar. Mengubah konsentrasi primer selama prosedur penambahan menghasilkan palet warna yang tak terbatas.

Situs web, spanduk web, tombol, buletin elektronik, dan media digital lainnya harus memiliki gambar dan data yang dioptimalkan untuk profil ini. Jika Kamu tidak yakin apakah suatu gambar adalah RGB atau tidak, Kamu harus memeriksanya.

Apa itu CMYK?

Printer sering menggunakan model warna CMYK. Ini berarti bahwa profil CMYK dapat membantu Kamu mendapatkan cetakan berkualitas lebih tinggi atau perkiraan yang lebih akurat saat mencetak hal-hal seperti pamflet, brosur, iklan, buletin, surat langsung, dll.

Dengan menggabungkan warna biru (cyan), merah (magenta), kuning dan tinta hitam, berbagai warna dapat dibuat melalui pendekatan subtraktif. Printer inkjet dan laser biasanya menggunakan ruang warna varian CMYK atau CMYK. Banyak warna RGB yang terlihat bagus di layar komputer bisa tampak sangat berbeda saat dicetak dengan printer CMYK.

Fungsi Warna RGB dan CMYK

Selalu ada tujuan tertentu, dan biasanya terkait dengan proses pencetakan. Saat membuat desain atau gambar siap cetak. Dan dalam hal ini, CMYK adalah cara yang harus dilakukan. Jika Kamu ingin mencetak produk akhir, warna CMYK adalah pilihan yang tepat karena rasio aspeknya yang fleksibel.

Set tinta ini, yang mencakup empat warna, bekerja sangat baik di atas kertas putih biasa. Ada empat warna primer yang dapat digunakan dalam mesin cetak, seperti yang mungkin Kamu ketahui.

Karena itu, pencetakan bekerja paling baik dengan CMYK. Mungkin Kamu dapat menemukan semacam perbandingan, atau Kamu dapat mencoba sesuatu yang baru.

Berbeda dari warna CMYK, warna tersebut dapat digunakan dalam produk cetakan akhir. Untuk alasan ini, output digital sangat diuntungkan dari jenis warna RGB. Selain itu, seperti yang saya tunjukkan dalam pernyataan sebelumnya.

Jika produk jadi hanya akan ditampilkan atau dipublikasikan secara online, maka hanya media digital yang akan melakukannya. Oleh karena itu, warna RGB adalah ruang warna yang paling serbaguna dan dapat disesuaikan untuk digunakan pada perangkat elektronik apa pun.

Warna yang Kamu pilih akan lebih terlihat, bertahan lebih lama, dan lebih fungsional jika Kamu mengadopsi model warna RGB.

warna rgb dan cmyk
warna rgb dan cmyk (Image by macrovector on Freepik)

Apa yang Membedakan RGB dengan CMYK

Ternyata RGB dan CMYK memiliki berbagai perbedaan yang bisa dibilang berpengaruh, terutama dalam penerapannya dalam sebuah desain. Meskipun palet warna yang sama digunakan dalam desain, hal ini terjadi meskipun fakta bahwa RGB dan CMYK memiliki perbedaan ini. Di mana mereka berbeda satu sama lain?

Pallete Warna

RGB dan CMYK keduanya terdiri dari tiga warna primer, tetapi seperti yang mungkin sudah Kamu ketahui, masing-masing menghasilkan jumlah warna yang agak berbeda. Lebih dari 16 juta warna berbeda dapat dicapai dengan menggunakan model warna RGB sebagai titik awal. Kuantitas ini berbanding terbalik dengan palet warna CMYK, yang memiliki kapasitas maksimum menghasilkan 16.000 warna berbeda.

Pencampuran Warna

Perbedaan lain antara RGB dan CMYK adalah bagaimana ketiga warna primer digabungkan untuk membentuk warna akhir. Putih adalah warna yang dihasilkan dari kombinasi komponen Merah, Hijau, dan Biru model warna RGB. Di sisi lain, jika Kamu menggabungkan warna cyan, magenta, dan kuning di CMYK, Kamu akan mendapatkan warna hitam.

Penggunaan Ideal untuk Desain

Palet warna yang digunakan dalam berbagai desain yang dikembangkan juga berbeda satu sama lain. RGB adalah format yang harus digunakan jika desainer bermaksud untuk membuat versi digital dari produk yang mereka desain. Sebaliknya, jika produk akhir berupa desain cetak, maka penggunaan CMYK adalah skema warna yang lebih tepat untuk digunakan.

Palet warna RGB sangat ideal untuk digunakan dalam pembuatan barang desain bentuk digital seperti grafik dalam dua dan tiga dimensi, posting di platform media sosial, dan film animasi. Palet CMYK, di sisi lain, lebih cocok untuk digunakan dalam pembuatan bahan cetak seperti poster, brosur, dan papan reklame.

Kapan sebaiknya Anda menggunakan CMYK atau RGB?

Terserah desainer untuk memutuskan apakah CMYK atau RGB lebih sesuai untuk proyek mereka.

Gunakan mode warna RGB saat mengerjakan proyek digital (desain web, grafik media sosial, desain seluler, dll.). Keakuratan berbagai jenis tampilan digital berbeda-beda, meskipun akan tampak relatif akurat pada tampilannya sendiri.

Namun, mode warna CMYK harus digunakan saat mendesain untuk dicetak. Di sinilah plotnya sedikit mengental. Warna mungkin terlihat kurang cerah saat dicetak daripada di layar karena printer secara otomatis mengubah file digital RGB ke CMYK.

Pastikan mode warna file diatur ke CMYK untuk membantu mencegah perubahan besar saat dicetak. Beberapa perbedaan warna tetap ada antara versi digital dan cetak, tetapi keduanya menjadi lebih baik.

Permasalahan saat mengonversi RGB ke CMYK

Desainer grafis sering mengalami masalah saat mencoba mengonversi gambar RGB ke CMYK, yang merupakan salah satu rintangan utama yang harus mereka hadapi. Masalahnya adalah bahwa warna digambarkan dengan cara yang sangat tidak akurat, dan inilah sumber kesulitannya.

Penting untuk memastikan bahwa dokumen disiapkan dengan benar untuk dicetak dengan menduplikasi warna CMYK pada dokumen. Hasil cetakan akan menjadi kualitas terbaik berkat upaya Kamu.

Contoh Cara Mengubah Format Warna dari RGB Ke CMYK

Setiap aplikasi biasanya memiliki cara setting sendiri untuk pemilihan warna RGB dan CMYK, berikut beberapa format cara mengubah warna di beberapa aplikasi:

Mengubah Format Warna RGB ke CMYK di Adobe Photoshop

Di bagian ini, kami akan memandu Kamu melalui langkah-langkah mengubah format warna di Adobe Photoshop dari RGB ke CMYK.

  • Langkah pertama adalah memilih Gambar dari menu, diikuti oleh Mode. Setelah itu, Kamu hanya perlu mencari opsi CMYK Color lalu memilihnya.
  • Kamu akan melihat bahwa ada tiga perintah, yang disebut sebagai Flatten, Cancel, dan Don’t Flatten. Kamu membuat pilihan untuk “Don’t Flatten.”
  • Selain itu, Kamu akan melihat tiga perintah. Pilih opsi ketiga, yaitu “Don’t Rasterize” dari menu.
  • Setelah Anda mengklik OK, mode warna dokumen Kamu. sekarang sudah berubah ke CMYK.

Mengubah Format Warna RGB ke CMYK di Corel Draw

Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:

  • Anda pilih gambar yang akan anda ubah tipe warnanya.
  • Anda pilih Fill Tool
  • Klik Fill Color Dialog
  • Anda pastikan bahwa anda memilih format warna CMYK

Mengubah Format Warna RGB ke CMYK di Adobe Indesign

  • Pilih Window – Swatches serta Window – Color.
  • Anda klik dua kali pada Color di Swatches
  • Anda tinggal menggantinya ke CMYK serta color types ke Process
memilih warna
memilih warna (Image by master1305 on Freepik)

Kesimpulan

Jika Kamu menggunakan mode warna yang sesuai untuk proyek Kamu, Kamu tidak hanya akan menghemat waktu, tetapi produk jadi juga akan tampak lebih akurat seperti yang seharusnya.

Terlepas dari apakah itu akan dicetak atau ditampilkan di internet. Kamu dapat mengidentifikasi dan memperbaiki potensi masalah apa pun dengan desain Kamu sebelum mengirimkannya ke pelanggan.

Selalu pastikan untuk memeriksa mode warna dalam perangkat lunak desain Kamu dan lakukan penyesuaian yang diperlukan. Selain itu, pastikan untuk memeriksa dengan pelanggan Kamu tentang tujuan yang dimaksudkan dari produk jadi.

Sekian pembahasan tentang warna RGB dan CMYK, segmoga bermanfaat.

Leave a Comment

7 − six =